Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cegah Gelombang Ketiga Covid-19, Mahasiswa UNS Bentuk Desa Tangguh Bencana

Ancaman gelombang ketiga Covid-19 menjadi perhatian mahasiswa UNS. Untuk mengantisipasi kondisi tersebut, sejumlah mahasiswa membuat desa tangguh bencana.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 20 Desember 2021  |  12:45 WIB
Penyuluhan desa tangguh bencana yang dilakukan mahasiswa UNS di Boyolali - Istimewa
Penyuluhan desa tangguh bencana yang dilakukan mahasiswa UNS di Boyolali - Istimewa

Bisnis.com, SOLO – Sejumlah mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) berinisiatif membentuk Desa Tangguh Bencana Covid-19.

Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi ancaman serangan gelombang ketiga seiring dengan munculnya varian bari Omicron.

Mahasiswa yang tergabung dalam tim Hibah Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Pendidikan Geografi tersebut menjadikan Desa Simo, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali sebagai Desa Tangguh Bencana untuk percontohan.

Desa Simo dipilih sebagai Desa Tangguh Bencana Covid-19 karena merupakan desa pertama di Kabupaten Boyolali yang terdampak gelombang dua Covid-19 pada rentang Juli hingga Agustus kemarin. Berbagai cara telah dilalui pemerintah desa setempat untuk menangani pandemi termasuk pemberian vaksinasi bekerja sama dengan TNI/Polri sehingga kasus Covid-19 terkendali dan Desa Simo kembali menjadi zona hijau.

Tidak ingin mengalami hal yang sama, Desa Simo terus berbenah dibantu oleh tim Hibah MBKM UNS. Sejumlah kegiatan dilakukan oleh tim yang berjumlah 10 orang tersebut.

Mereka melakukan pemetaan sebaran Covid-19 yang sebelumnya pernah melanda. Proses pembuatan peta tersebut dilakukan dengan cara plotting lokasi yang terdiri atas batas dusun, tempat, fasilitas umum, serta data penduduk.

Setelah diolah, tim Hibah MBKM menghasilkan beberapa peta meliputi peta administrasi Desa Simo, peta kepadatan penduduk, peta sebaran Covid-19, peta risiko Covid-19, peta ancaman Covid-19, peta kapasitas Covid-19, serta peta kerentanan Covid-19. Peta tersebut dapat digunakan sebagai acuan pemerintah desa dalam melakukan pencegahan serta penanganan Covid-19 ke depannya.

Koordinator tim Hibah MBKM, Aida Nur Azqiya berharap kegiatan ini dapat berkelanjutan.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada Desa Simo, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali atas kerja samanya dalam seluruh rangkaian kegiatan kami. Semoga kerja sama ini dapat terus berlanjut ke depannya,” ujar Aida dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Senin (20/12/2021).

Selain melakukan pemetaan, tim Hibah MBKM Pendidikan Geografi UNS juga melakukan pembentukan relawan Covid-19 dari kalangan Karang Taruna Desa Simo.

Pembentukan Desa Tangguh Bencana merupakan salah satu kegiatan inti dari Tim Hibah MBKM Desa Simo dengan melakukan sosialisasi tentang mitigasi Covid-19 dan penyuluhan tentang Desa Tangguh Bencana Covid-19 dengan menghadirkan pembicara utama dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Boyolali.

Tidak hanya melakukan pemetaan wilayah Covid-19, tim Hibah MBKM juga melakukan pelatihan Serambi Tani kepada masyarakat Desa Simo.

Pelatihan ini merupakan salah satu upaya yang ditempuh agar masyarakat Desa Simo dapat memiliki kekuatan ekonomi sebagai bekal menghadapi bencana alam maupun nonalam.

Kegiatan yang menyasar ibu-ibu program Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Desa Simo ini diisi dengan pelatihan cara menanam bibit tanaman melalui media tanam polybag. Bibit yang ditanam bermacam-macam di antaranya terong, cabai, dan tomat. Ketiga bibit tersebut dipilih karena disesuaikan dengan topografi dan jenis tanah Desa Simo.

Para ibu PKK juga diajari cara membuat Pupuk Organik Cair (POC) menggunakan limbah rumah tangga. Limbah yang dapat dimanfaatkan untuk membuat POC meliputi sisa sayuran, sisa buah-buahan, air bekas cucian beras, dan cairan mikroba. Bahan-bahan tersebut harus difermentasi terlebih dahulu untuk menjadi POC.

Kepala Desa Simo, Mujiono, mengungkapkan kegembiraannya atas kegiatan ini. Mujiono berharap kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar.

“Di sini saya selaku Kepala Desa Simo mengucapkan terima kasih kepada rekan-rekan sekalian yang turut berdedikasi di desa kami. Semoga kegiatan ini dapat memberi manfaat bagi kita semua,” ucap Mujiono.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uns
Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top