Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Yogyakarta Perkuat Tracing Warga dan Disiplin Prokes Atasi Covid-19

Sejak varian Omicron dideteksi muncul di beberapa kota di Indonesia, Kota Yogyakarta juga melakukan uji laboratorium whole genome sequencing (WGS) di Universitas Gajah Mada (UGM).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  21:08 WIB
Siswa SMP mengikuti vaksinasi Covid-19 di halaman parkir Gembira Loka Zoo, Umbulharjo, Yogyakarta, Selasa (13/7/2021). Pemerintah Kota Yogyakarta menggelar vaksinasi Covid-19 untuk anak berumur 12-18 tahun dengan melakukan pendaftaran melalui aplikasi Jogja Smart Service. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah
Siswa SMP mengikuti vaksinasi Covid-19 di halaman parkir Gembira Loka Zoo, Umbulharjo, Yogyakarta, Selasa (13/7/2021). Pemerintah Kota Yogyakarta menggelar vaksinasi Covid-19 untuk anak berumur 12-18 tahun dengan melakukan pendaftaran melalui aplikasi Jogja Smart Service. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Kota Yogyakarta terus menggencarkan tracing kontak erat dari setiap kasus terkonfirmasi positif Covid-19 sekaligus memberikan edukasi untuk mengingatkan masyarakat agar tetap menjalankan protokol kesehatan sebagai antisipasi penularan varian Omicron.

“Dari setiap kasus yang muncul, maka tracing kontak erat diperbanyak karena kami ingin mengetahui secara tepat apakah terjadi penularan cepat atau tidak sebagai salah satu ciri varian Omicron,” kata Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, mengutip Antara, Rabu (12/1/2022). 

Sejak varian Omicron dideteksi muncul di beberapa kota di Indonesia, lanjut Heroe, Kota Yogyakarta juga melakukan uji laboratorium whole genome sequencing (WGS) di Universitas Gajah Mada (UGM).

Hingga saat ini sudah ada tujuh sampel yang dikirim untuk diteliti di laboratorium yang berasal dari penularan di dalam keluarga sebanyak enam sampel dan sisanya adalah kasus terkait perjalanan luar daerah.

Namun demikian, hingga saat ini belum ada hasil dari uji WGS tersebut. “Dibutuhkan waktu dua pekan sampai keluar hasilnya,” katanya.

Selain menjangkau sebanyak-banyaknya kontak erat dari tiap kasus terkonfirmasi positif, juga dilakukan edukasi ke masyarakat agar tetap menjalankan protokol kesehatan.

“Masyarakat harus memahami jika virus masih ada dan saat ini ada varian baru yang disebut Omicron yang memiliki tingkat penularan yang lebih cepat meskipun dari hasil studi menyebutkan jika tingkat keparahan penyakit lebih rendah dibanding varian Delta,” katanya.

Oleh karenanya, lanjut Heroe, satu-satunya cara untuk menangkal penularan adalah dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat dalam berbagai aktivitas sehari-hari.

“Jika ingin mengakhiri pandemi, maka tidak boleh membuka peluang sedikitpun untuk terjadinya sebaran. Jika masih ada toleransi, maka pandemi tidak akan berakhir,” katanya.

Heroe yang juga menjabat sebagai Wakil Wali Kota Yogyakarta mengatakan, pemerintah akan tetap mengawasi ruang publik yang berpotensi terjadi kerumunan.

“Di ruang-ruang publik tetap harus ada pemantauan dan pengetatan protokol kesehatan. Jangan sekali-kali abai meskipun tingkat keparahan tergolong ringan. Selama masih ada virus, maka tidak akan nyaman,” katanya.

Pada Rabu (12/1/2022), tidak ada tambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Yogyakarta dengan tiga pasien dinyatakan sembuh atau selesai isolasi dan tidak ada pasien meninggal dunia. Hingga saat ini, tersisa 12 kasus aktif.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yogyakarta Protokol Pencegahan Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Antara

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top