Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Jateng Resmikan Kantor Cabang Mungkid Magelang

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berharap keberadaan Kantor Cabang Mungkid Magelang dapat menjadi katalisator perekonomian daerah, khususnya di Kabupaten Magelang.
Farodlilah Muqoddam
Farodlilah Muqoddam - Bisnis.com 17 Maret 2022  |  16:34 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Kepala OJK Regional 3 Jateng & DIY, Aman Santoso, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Rahmat Dwi Saputra, dan Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno saat secara simbolis meresmikan kantor cabang Bank Jateng di Mungkid, Kabupaten Magelang, Rabu (16/3/2022).  - Dok. Bank Jateng
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Kepala OJK Regional 3 Jateng & DIY, Aman Santoso, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Rahmat Dwi Saputra, dan Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno saat secara simbolis meresmikan kantor cabang Bank Jateng di Mungkid, Kabupaten Magelang, Rabu (16/3/2022). - Dok. Bank Jateng

Bisnis.com, SEMARANG — Bank Jateng meresmikan pembukaan  Kantor Cabang Mungkid, Kabupaten Magelang.

Peresmian  dilakukan  oleh  Gubernur  Jawa  Tengah Ganjar Pranowo bersama Kepala OJK Regional 3 Jateng & DIY Aman Santoso, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah Rahmat Dwi Saputra, dan Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno.

Seremoni pembukaan ditandai dengan penekanan tombol sirine dan pembukaan kain selubung Kantor Cabang Mungkid pada Rabu, 16 Maret 2022.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berharap keberadaan Kantor Cabang Mungkid Magelang dapat menjadi katalisator perekonomian daerah, khususnya di Kabupaten Magelang.

“Kabupaten Magelang dengan luasan wilayah 1.085 km2 dan populasi hingga 1,3 juta penduduk, memiliki potensi perekonomian yang cukup besar, khususnya di sektor pariwisata, industri, dan pertanian,” ujarnya dalam siaran pers, Kamis (17/3/2022).

Keberadaan Candi Borobudur sebagai warisan dunia memiliki peluang sangat besar untuk pengembangan sektor pariwisata melalui  pemanfaatan  potensi budaya, khususnya seni rupa, kuliner, dan pertunjukan seni tradisional.

Bersamaan dengan peresmian Kantor Cabang Mungkid tersebut, Gubernur Jawa Tengah juga melantik Aris Setiyawan sebagai Direktur Kepatuhan dan Manajemen Risiko dan Wiweko Probojakti sebagai Direktur IT, Konsumer dan Jaringan Bank Jateng.

Berbeda dengan pelantikan sebelumnya, pelantikan direksi kali ini dilakukan di kantor cabang, yang diharapkan agar direksi baru dapat segera beradaptasi dan bekerja keras untuk membawa kemajuan Bank Jateng.

“Kelengkapan susunan Direksi Bank Jateng harus dapat meningkatkan pengelolaan perusahaan yang baik untuk terus tumbuh berkembang dan sehat,” tambahnya.

Di sisi lain, beberapa kepala daerah yang ada di Karesidenan Kedu, juga diundang untuk menghadiri acara tersebut. Tidak hanya menyaksikan peresmian kantor baru Bank Jateng saja, melainkan juga mendapatkan bantuan hibah masing-masing sebesar Rp 1 miliar.

Menurut Ganjar, pemerintah daerah diberi kebebasan untuk mengelola uang Rp 1 miliar yang diberikan oleh Bank Jateng. Namun pihaknya berharap uang tersebut bisa digunakan untuk stimulus UMKM.

"Uang itu bisa digunakan untuk membuat lapangan kerja baru di daerah masing-masing. Sehingga masyarakat luas bisa menerima manfaatnya," terangnya.

Di lain pihak, Walikota Magelang dr. Nur Aziz, mengatakan dana pembinaan yang diberikan oleh Bank Jateng akan dikelola oleh Dinas Sosial dan Dinas Perdagangan. 

"Itu nanti kami gunakan untuk UMKM, tapi penyalurannya melalui Dinas Sosial dan Disperindag. Tentunya kami berharap bisa memberikan manfaat yang luar biasa, usai ekonomi kita terpuruk akibat pandemi," tambahnya.

Tak berbeda jauh dengan pernyataan Walikota Magelang, Bupati Magelang, Zainal Arifin, juga akan memanfaatkan dana pembinaan yang diberikan oleh Bank Jateng untuk stimulus pertumbuhan ekonomi.

"Saat ini banyak masyarakat yang kurang beruntung kondisinya. Maka akan kami bantu melalui dana yang sudah diberikan kepada kami. Harapannya, stimulus ini bisa memperbaiki pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Magelang," tutupnya.

Menurut Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno, pembukaan kantor cabang baru akan membuat Bank Jateng semakin ekspansif dalam menggali potensi bisnis di daerah Kabupaten Magelang dan sekitarnya.

“Dengan pembukaan Kantor Cabang Mungkid ini akan mendekatkan pelayanan, khususnya bagi masyarakat Kabupaten Magelang, yang selama ini dilayani oleh Cabang Koordinator Magelang,” ujarnya.

Kantor Cabang Mungkid merupakan kantor cabang ke-43 yang dimiliki Bank Jateng. Saat ini, untuk layanan Bank Jateng didukung pula dengan 140 cabang pembantu, 190 kantor kas, 44 mobil kas keliling, 233 payment point, 1.008 mesin ATM, 2.930 agen laku pandai (DUTA), yang tersebar di wilayah Jawa Tengah, DKI Jakarta dan Yogyakarta.

Sejalan dengan pengembangan layanan digital, Bank Jateng juga telah melakukan berbagai inovasi layanan digital. Bank Jateng mengembangkan layanan electronic data capture (EDC) dan digital lounge yang memungkinkan nasabah melakukan transaksi secara mandiri.

Seperti cetak buku atau rekening koran (self service passbook printer), setor dan tarik tunai (cash recycle machines), dan layanan teller (self service teller cash recycler).

“Kantor Cabang Mungkid ini telah dilengkapi dengan digital space yang menyediakan layanan cetak buku dan teller digital, yang memudahkan nasabah dalam melakukan transaksinya,” ujarnya.

Bank Jateng juga telah memiliki layanan untuk pembayaran Pajak Daerah dan Pajak Bumi Bangunan (PBB) melalui Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS) dan transaksi melalui marketplace, seperti Gopay, OVO, Bukalapak, Tokopedia, Shopee dan lainnya.

Atas kinerja usaha tahun 2021 Bank Jateng telah pula memberikan dividen kepada Pemerintah Daerah (Pemda) se-Jawa Tengah hingga Rp 856,91 miliar, dan telah disetorkan sebagai Pendapatan Asli Daerah (PAD). 

Disamping itu, untuk membantu kegiatan perekonomian  di Jawa Tengah, Bank Jateng juga telah menyalurkan dana sosial sebesar Rp 56,68 miliar kepada 36 Pemda, atau minimal Rp 1 miliar untuk setiap Kabupaten/Kota se-Jawa Tengah.

Dalam rangka pemulihan ekonomi nasional, Bank Jateng aktif berperan serta dalam mendorong kegiatan usaha produktif, terutama bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

Dukungan bagi pelaku UMKM di Jawa Tengah, telah dilakukan kegiatan UMKM Expo, pelatihan dan pendampingan melalui co-working space, bantuan pemasaran dan lainnya.

Sementara untuk  membantu permodalan, pelaku UMKM dapat memanfaatkan berbagai fasilitas kredit, seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR), KMJ Milenial, Kredit Lapak dan lainnya.

“Fasilitas kredit di Bank Jateng memiliki bunga rendah, cicilan yang ringan dan banyak kemudahan lainnya, untuk mendorong kemajuan ekonomi Jawa Tengah” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank jateng
Editor : Farodlilah Muqoddam

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top