Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terdampak Rob, Warga Timbulsloko Demak Galang Dana Pembangunan Jalan

Desa Timbulsloko dan desa-desa lain di pesisir Semarang-Demak terancam hilang dari sejarah akibat perubahan iklim.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 31 Oktober 2022  |  14:22 WIB
Terdampak Rob, Warga Timbulsloko Demak Galang Dana Pembangunan Jalan
Ma'ruf, perwakilan warga Desa Timbulsloko, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, tengah menceritakan pengalaman hidup warga yang mesti beraktivitas di tengah genangan rob di depan pengunjung acara Chasing The Shadow yang digelar di Gedung Oudetrap, Kawasan Kota Lama, Kota Semarang pada Minggu (30/10/2022) malam. - Bisnis/Muhammad Faisal Nur Ikhsan
Bagikan
Bisnis.com, SEMARANG - Puluhan anak muda dari Desa Timbulsloko, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, menghadiri pagelaran sederhana di Gedung Oudetrap, Kawasan Kota Lama, Kota Semarang pada Minggu (30/10/2022) malam. Kehadiran mereka dalam acara yang diinisiasi Greenpeace Indonesia itu untuk menggalang dana, demi berlanjutnya pembangunan akses jalan di kampung yang kini sudah tergenang air rob.

"Awalnya kampung kami tidak seperti ini, semua karena faktor iklim yang terjadi. Bahkan, di dukuh kami kehilangan semua aspek kehidupan. Tidak ada akses jalan yang layak," kata Ma'ruf, salah seorang perwakilan warga Timbulsloko sembari menunjukkan foto terkini kondisi kampungnya.

Pagelaran itu sejatinya merupakan rangkaian dari program Chasing The Shadow yang digelar Greenpeace. Singgah di Kota Semarang, organisasi lingkungan itu menggelar sejumlah acara mulai pameran, diskusi, lokakarya, hingga pertunjukan musik yang berlangsung pada Sabtu (29/10/2022) hingga Minggu (30/10/2022) malam.

Ma'ruf berterima kasih pada peserta acara yang ikut hadir dan memberikan perhatian pada dampak perubahan iklim. Harapannya, dukungan yang diberikan tersebut bisa ikut memupuk semangat warga untuk bisa terus bertahan di Desa Timbulsloko.

"Kami datang ke sini bersama warga. Untuk melihat kalian semua, terima kasih. Kalian adalah semangat kami untuk menghadapi musibah ini," kata Makruf di depan ratusan peserta yang hadir.

Juru Kampanye Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia, Bondan Andriyanu, menegaskan bahwa krisis iklim bukanlah proyeksi yang jauh di masa mendatang. Justru, ancaman itu sudah terlihat jelas di depan mata.

"Sudah saatnya pemerintah mempercepat proses transisi energi menuju energi bersih dan terbarukan, untuk mencegah tenggelamnya sejarah dan peradaban masyarakat karena krisis iklim," jelas Bondan dalam konferensi pers yang digelar terpisah.

Mila Karmilah, Akademisi dari Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang, menambahkan bahwa upaya penanggulangan krisis iklim tersebut perlu dukungan perencanaan ruangan dan lingkungan yang jelas dari pemerintah. "Perencanaan tata ruang perlu dilakukan untuk menggali faktor sejarah," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir rob semarang demak jateng
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top