Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

2.500 Orang Ikuti Seleksi Calon Pekerja Migran ke Korea Selatan

Ganjar mengapresiasi BP2MI yang telah memulai program ini di Jawa Tengah dan menggandeng perguruan tinggi. Sehingga pelatihan diberikan sesuai dengan kebutuhan.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 27 Januari 2023  |  14:09 WIB
2.500 Orang Ikuti Seleksi Calon Pekerja Migran ke Korea Selatan
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo memberikan pengarahan kepada 2.500 calon pekerja migran Indonesia di Universitas Negeri Semarang. - Istimewa.

Bisnis.com, SEMARANG - Sebanyak 2.500 orang ikuti Verifikasi Dokumen Pendaftaran Ujian EPS-Topik Bagi Calon Pekerja Migran Indonesia (PMI), Program G To G Korea Selatan, di Universitas Negeri Semarang (Unnes), Jumat (27/1/2023).

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo secara khusus menyapa mereka dan memberikan motivasi. Ganjar berharap para calon PMI yang nantinya lolos verifikasi, bisa kembali ke Indonesia dengan ilmu dan pengalaman kerja yang bisa dibagikan.

“Saya berharap transfer ilmunya ada, budaya dan disiplin kerjanya dipelajari dihormati prinsipnya di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung dan semoga tidak selamanya di sana,” ucap Ganjar.

Ribuan calon PMI itu tidak hanya dari Jawa Tengah, Ganjar menemukan calon PMI lulusan SMK asal Jawa Timur dan sempat berinteraksi. Mereka adalah Saifulloh Ridho Ansori dan Nara Nilam Cahya. Masing-masing berasal dari Ngawi dan Malang.

“Mereka sudah betul-betul siap nah mudah-mudahan proses seleksinya baik dan pendampingannya dilakukan,” ujarnya.

Ganjar berharap nantinya calon PMI yang bekerja di Korea Selatan bisa mendapatkan banyak pengalaman. Selain itu, ilmu yang didapatkan selama bekerja juga bisa dibagi dan diterapkan saat pulang ke Indonesia.

“Kelak kemudian hari mereka akan pulang sehingga dia bisa join dengan pekerjaan yang lebih besar di tempat kita atau mereka menjadi enterpreneur,” katanya.

Ganjar mengapresiasi BP2MI yang telah memulai program ini di Jawa Tengah dan menggandeng perguruan tinggi. Sehingga pelatihan diberikan sesuai dengan kebutuhan.

“Ya setidaknya seperti bahasa ya, mereka (calon PMI) juga mesti menyiapkan dan teknologi terakhir di tempat kerjanya mesti dijajaki dari awal sehingga mereka betul-betul menyiapkan diri dengan baik,” tuturnya di hadapan Kepala BP2MI Benny Rhamdani.

Kerja sama antarnegara ini, kata Ganjar, selain memberikan kesempatan bagi pencari kerja juga bisa jadi modal untuk mereka nantinya kembali dan taraf hidupnya lebih baik.

“Ini bagus ini menggembirakan dan beberapa orang yang sudah bekerja pengalamannya lebih baik hidupnya,” tandasnya.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jawa Tengah, Sakina Rosellasari menuturkan Program G to G ke Korea Selatan tahun 2023 ini dilaksanakan di Unnes oleh Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia.

“Karena mendasari antusias yang tinggi peserta dari Jateng. Verifikasi dokumen mulai tanggal 20 sampai dengan 27 Januari 2023 dengan jumlah pendaftar 35.589 orang dan dari Jateng 17.653 orang. Hari ini verifikasi untuk 2.500-an peserta,” jelas Sakina.

Pada program ini, sektor kerja yang dibuka adalah sektor manufacturing dan perikanan. Sakina menuturkan, kebanyakan peserta dari lulusan SMK dan mereka sudah menyiapkan kemampuan bahasa Korea Selatan.

“Proses seleksinya daftar online, lalu verifikasi dokumen. Kemudian nanti ada ujian bahasa, selanjutnya melamar ke perusahaan. Dilanjutkan tes kesehatan dan proses oleh perusahaan Korsel dan penyiapan dokumen profil diri proses tersebut dilakukan oleh BP2MI. Untuk kuota tahun 2023 berjumlah 12.000 pekerja rinciannya 10.000 manufakturing dan 2.000 sektor perikanan,” katanya. (k28)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pekerja migran korea selatan jateng
Editor : Miftahul Ulum

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    Terpopuler

    Banner E-paper
    back to top To top