Batang Klaim Investasi Terbesar Kedua di Jawa Tengah

Nilai investasi di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, mencapai Rp10 triliun atau terbesar kedua se-Jawa Tengah, kata Bupati Batang Wihaji.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Juni 2019  |  19:08 WIB
Batang Klaim Investasi Terbesar Kedua di Jawa Tengah
Pengendara melintas di jalan tol Trans Jawa di Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Keberadaan jalan tol menjadi salah satu faktor penentu investasi di Batang. - Antara/Harviyan Perdana Putra

Bisnis.com, BATANG – Nilai investasi di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, mencapai Rp10 triliun atau terbesar kedua se-Jawa Tengah, kata Bupati Batang Wihaji.

"Saya yakin dalam 5 tahun ke depan, perekonomian di Batang akan sangat luar biasa karena didukung dengan iklim investasi yang sangat nyaman dan kondusif," ujarnya pada acara temu pengusaha di Batang pada Rabu (26/6/2019).

Menurut dia, saat ini hal yang dihadapi Pemkab dalam upaya menarik investasi adalah belum disahkannya Perubahan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW).

Daya tarik investor untuk menanamkan modalnya di Batang, kata dia, antara lain wilayah ini memiliki sumber energi listrik, sumber air, tanah, dan tenaga kerja. "Investor juga mempertimbangkan kemudahan akses infrastruktur pelabuhan niaga, stasiun kereta, jalan nasional, dan jalan tol.”

"Kabupaten Batang menjadi alternatif tempat industri baru setelah Kota Semarang dan Kendal. Kita pun juga sudah menyiapkan empat usulkan kawasan industri dalam perubahan Perda RTRW," kata Wihaji.

Menurut dia, pada regulasi perizinan untuk lebih transparan dan akuntabel, pemkab juga memanjakan investor dengan memanfaatkan kemajuan informasi teknologi (IT) yaitu cukup dengan membuka aplikasi Batang Spatial System tentang tata ruang berbasis web dan android.

"Ini untuk peningkatan kulitas pelayanan publik tentang tata ruang bagi investor. Dengan aplikasi itu maka masyarakat bisa mengurus segala perizianan investasi tentang tata ruang yang dalam hitungan hari sudah bisa selesai," ujarnya.

Dia meminta ada sinergitas antara investor dan pengusaha untuk ikut menata Kota Batang, setidaknya menyisihkan tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) untuk pembuatan taman kota, jamban, pembangunan RTLH, beasiswa, dan ikut menciptakan wirausaha baru.

"Kami bukan ingin menekan CSR perusahaan, namun menyarankan agar ada sinergitas pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerah ini," lanjutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
investasi, jalan tol, kabupaten batang

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top