Awan Panas Merapi Keluar, Hujan Abu Tipis Terjadi di Turi

Gunung Merapi kembali mengeluarkan awan panas pada Minggu (22/9) pukul 11:36 WIB.
Abdul Hamied Razak
Abdul Hamied Razak - Bisnis.com 22 September 2019  |  15:54 WIB
Awan Panas Merapi Keluar, Hujan Abu Tipis Terjadi di Turi
Foto visual guguran awan panas Gunung Merapi yang terjadi pada Minggu (22/9/2019) pukul 11:36 WIB. - Dok BPPTKG

Bisnis.com, YOGYAKARTA — Gunung Merapi kembali mengeluarkan awan panas pada Minggu (22/9) pukul 11:36 WIB. Kondisi tersebut menyebabkan hujan abu tipis di wilayah Kecamatan Turi, Sleman. Kondisi Gunung Merapi masih terkendali.

Berdasarkan data dari Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Jogja, luncuran awan panas terekam di seismogram dengan amplitudo 70 mm dengan durasi 125 mm. "Terpantau kolom setinggi kurang lebih 800 meter dari puncak," kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida.

Akibat munculnya awan panas tersebut, Kepala Bidang (Kabid) Kedaruratan dan Logistik BPBD Sleman, Makwan mengatakan abu tipis terpantau dari sisi Barat Tunggul Arum Wonokerto, Turi. "Abu sekarang sudah hilang diterpa angin. Kami akan terus memantau perkembangan, semua kondisi masih aman dan terkendali," kata Makwan.

Sebelumnya, pada Jumat (20/9) Merapi juga mengeluarkan awan panas guguran dengan jarak luncur 1,5 kilometer ke arah hulu Kali Gendol. Guguran awan panas saat itu terjadi pada pukul 17.48 WIB, memiliki amplitudo maksimum75 mm dengan durasi kurang lebih 150 detik.

Hingga kini, status Gunung Merapi pada Level II atau Waspada masih dipertahankan. BPPTKG juga tidak merekomendasikan adanya kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi. Masyarakat juga diminta tidak terpancing isu-isu terkait erupsi Merapi yang tidak jelas sumbernya dan diminta mengikuti arahan aparat pemerintah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
gunung merapi

Sumber : JIBI/Harian Jogja

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top