Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Kredit Konsumsi di Jateng Melambat

Kendati mencatat pertumbuhan 3,33 persen, pertumbuhan kredit konsumsi di Jawa Tengah selama Mei 2020 melabat dibandingkan dengan April 2020.
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  14:03 WIB
Pertumbuhan Kredit Konsumsi di Jateng Melambat
Ilustrasi KPR

Bisnis.com, SEMARANG - Kendati mencatat pertumbuhan 3,33 persen, pertumbuhan kredit konsumsi di Jawa Tengah selama Mei 2020 melabat dibandingkan dengan April 2020.

Bank Indonesia menyebut, kredit konsumsi pada Mei 2020 tumbuh melambat yaitu 3,33% (yoy) dari sebelumnya 5,09% (yoy) pada April 2020.

"Perlambatan pertumbuhan kredit konsumsi terjadi pada seluruh produk yaitu kredit perumahan (KPR), kredit kendaraan bermotor (KKB), dan kredit multiguna (KMG)," kata Soekowardojo melalui siaran persnya Jumat (10/7/2020).

Sementara itu lanjutnya, hasil survei konsumen Bank Indonesia kepada 700 responden rumah tangga di Jawa Tengah pada Juni 2020 mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap kondisi perekonomian Jawa Tengah membaik, meski masih berada pada level kurang dari 100.

Menurutnya, dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang mengalami peningkatan dari 89,71 pada Mei 2020 menjadi 93,55 pada Juni 2020.

"Membaiknya optimisme konsumen tersebut disebabkan oleh peningkatan pada salah satu komponen pembentuk IKK yaitu Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) terhadap perkiraan kondisi ekonomi 6 (enam) bulan mendatang (Desember 2020)," katanya

Menurutnya, IEK terpantau mengalami peningkatan dari 111,86 pada Mei 2020 menjadi 124,47 pada Juni 2020.

Dilihat dari komponen pembentuk IEK, tingginya persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi kedepan didorong oleh ekspektasi peningkatan ketersediaan lapangan kerja, penghasilan konsumen, dan kegiatan usaha sejalan dengan perkiraan meredanya pandemi Covid-19.

Sedangkan, komponen pembentuk IKK lainnya yaitu Indeks Ekonomi Saat Ini (IKE) masih mengalami pelemahan. IKE mengalami penurunan dari 67,56 pada bulan sebelumnya menjadi 62,63.

"Dilihat dari komponen pembentuk IKE, rendahnya keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini terutama didorong oleh menurunnya persepsi konsumen terhadap penghasilan dan ketersediaan lapangan kerja," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bi jateng ekonomi jateng kredit konsumsi
Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top