Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah Berisiko, Sultan HB X Tidak Ingin Coba-coba

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X menegaskan tidak ingin coba-coba dalam memutuskan pembelajaran tatap muka di sekolah di masa pandemi Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  04:08 WIB
Sri Sultan Hamengkubuwono - Antara
Sri Sultan Hamengkubuwono - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah rencana pengaktifan kembali pembelajaran tatap muka di sejumlah daerah, pemerintah daerah DIY Yogyakarta menyatakan penerapannya akan dilakukan secara hati-hati dan bertahap dari tingkat pendidikan tinggi. 

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X menegaskan tidak ingin coba-coba dalam memutuskan pembelajaran tatap muka di sekolah di masa pandemi Covid-19.

"Kita lebih baik memforsir untuk swab (tes usap) yang sekarang sudah terjadi dengan harapan kita punya kepastian lebih dulu daripada coba-coba risikonya terlalu besar," kata Sultan di Kompleks Kepatihan Yogyakarta, Selasa (11/8/2020).

Menurut Sultan, pembelajaran tatap muka sebaiknya dimulai dari kampus, baru kemudian diikuti jenjang pendidikan di bawahnya.

Memulai pembelajaran tatap muka di sekolah di tengah kasus Covid-19 di DIY yang masih cenderung fluktuatif, menurut dia, sangat berisiko bagi anak. Apalagi, dia mengaku belum mengetahui secara persis status zona risiko penularan COVID-19 di DIY saat ini.

"Saya belum tahu persis kita ini (zona) kuning atau oranye, tapi ya biar kampus dululah risikonya untuk anak-anak terlalu besar. Dia di belakang saja," kata Raja Keraton Yogyakarta ini. 

Terpisah, Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) DIY Didik Wardaya sebelumnya mengatakan kegiatan pembelajaran tatap muka perlu diputuskan dengan kehati-hatian disertai kajian yang matang termasuk mempertimbangkan masukan dari para orang tua siswa.

"Jangan sampai muncul klaster penularan baru dari dibukanya sekolah. Itu yang harus kita jaga dengan tetap mengutamakan kehati-hatian," kata Didik.

Dia menyebutkan bahwa prosedur standar operasi (SOP) untuk pelaksanaan praktikum tatap muka telah disiapkan khususnya bagi siswa SMK di DIY.

Meski demikian, praktikum bagi siswa SMK harus melalui simulasi di beberapa sekolah terlebih dahulu yang pelaksanaannya menunggu hasil evaluasi perkuliahan tatap muka di perguruan tinggi pada September 2020.

"Nanti September seiring mahasiswa masuk kita mungkin juga khususnya untuk yang praktikum akan simulasi," kata dia.

Berdasarkan data dari rumah sakit rujukan hingga Senin (10/8), Pemda DIY mencatat total suspek Covid-19 di daerah ini sebanyak 11.006 orang. Dari jumlah suspek tersebut, 876 orang terkonfirmasi positif di mana 593 orang di antaranya sembuh, dan 25 orang meninggal dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yogyakarta sri sultan hamengkubuwono covid-19 Pembelajaran Jarak Jauh

Sumber : Antara

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top