Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konsumen Pesimis Terhadap Perekonomian Jateng

Hasil Survei Konsumen Bank Indonesia kepada 700 responden rumah tangga di Jawa Tengah pada September 2020 mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap perekonomian Jawa Tengah masih berada pada level pesimis (di bawah 100).
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  11:30 WIB
Aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Emas di Semarang, Jawa Tengah. - Antara/Aditya Pradana Putra
Aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Emas di Semarang, Jawa Tengah. - Antara/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, SEMARANG - Hasil Survei Konsumen Bank Indonesia kepada 700 responden rumah tangga di Jawa Tengah pada September 2020 mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap perekonomian Jawa Tengah masih berada pada level pesimis (di bawah 100).

Hal ini tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) sebesar 89,39 pada September 2020.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah Soekowardojo mengatakan, berdasarkan komponen pembentuknya, pesimisme tersebut disebabkan oleh rendahnya persepsi konsumen terhadap kondisi perekonomian saat ini, yang diukur dari tingkat pendapatan, ketersediaan lapangan pekerjaan dan tingkat konsumsi durable goods.

"Di mana umumnya responden beranggapan bahwa tingkat penghasilan konsumen pada bulan September cukup rendah dengan indeks penghasilan konsumen sebesar 59,59 dimana sebanyak 55,86% responden menyatakan penghasilan mereka saat ini mengalami penurunan dibandingkan 6 bulan yang lalu, 32,29% responden menyatakan relatif stabil, dan 11,86% responden yang mengalami peningkatan," kata Soekowardojo melalui siaran pers, Rabu (14/10/2020).

Demikian pula dari sisi ketersediaan lapangan kerja dimana sebagian besar responden masih beranggapan bahwa ketersediaan lapangan tenaga kerja saat ini masih sangat terbatas, yang ditunjukkan oleh indeks ketersediaan lapangan kerja sebesar 33,36.

Mayoritas responden, yaitu sebesar 76,57% responden menyatakan ketersediaan lapangan kerja saat ini mengalami penurunan dibandingkan 6 bulan yang lalu, 13,86% responden menyatakan stabil, dan 9,57% responden mengalami peningkatan.

"Sementara dari sisi persepsi konsumsi terhadap barang-barang tahan lama, walaupun masih berada pada zona pesimis, namun terdapat indikasi peningkatan jumlah responden yang melakukan konsumsi barang tahan lama, hal ini tercermin dari indeks konsumsi barang-barang kebutuhan tahan lama sebesar 90,27," jelasnya.

Dia menambahkan, sebanyak 55,57% menyatakan konsumsi barang-barang kebutuhan tahan lama saat ini relatif stabil dibandingkan 6 bulan yang lalu, 15,00% mengalami peningkatan, sementara 29,43% menyatakan penurunan konsumsi.

Pesimisme responden terhadap kondisi perekonomian saat ini juga terkonfirmasi dari perlambatan penyaluran kredit perbankan. Kredit konsumsi, sebagai salah satu indikator daya beli sektor rumah tangga terpantau tumbuh melambat dari 3,00% (yoy) pada Juli 2020 menjadi 2,58% (yoy) pada Agustus 2020.

"Demikian pula kredit sektor produktif sebagai indikator tingkat penghasilan penyediaan lapangan kerja bagi sektor rumah tangga, yang tercatat mengalami perlambatan dari 9,51% (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi 7,81% (yoy), dimana kredit investasi dan kredit modal kerja melemah dari masing-masing sebesar 26,54% (yoy) dan 3,85% (yoy) menjadi 24,27% (yoy) dan 2,24% (yoy)," tambahnya.

Walaupun secara umum tingkat keyakinan responden terhadap kondisi perekonomian saat ini rendah, namun ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi ke depan (6 bulan mendatang Maret 2020) terpantau tetap berada pada level optimis (117,70).

"Optimisme responden didukung oleh keyakinan responden pada ekspektasi penghasilan konsumen, ketersediaan lapangan kerja, dan kegiatan usaha yang akan mengalami peningkatan pada 6 bulan kedepan," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng jawa tengah ekonomi jateng
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top