Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bandara Ahmad Yani Buka Layanan Deteksi Covid-19 Menggunakan GeNose

Agar calon penumpang memperhatikan beberapa hal, yaitu calon penumpang diharapkan untuk tidak bertumpu dan mengandalkan layanan GeNose C-19 saja karena keterbatasan kapasitas pemeriksaan mesin GeNose C-19 setiap jamnya.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 28 April 2021  |  14:59 WIB
Calon penumpang pesawat di Bandara Ahmad Yani Semarang saat melakukan pengecekan menggunakan GeNose C19. - Istimewa.
Calon penumpang pesawat di Bandara Ahmad Yani Semarang saat melakukan pengecekan menggunakan GeNose C19. - Istimewa.

Bisnis.com, SEMARANG - Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang telah tersedia layanan alat deteksi Covid-19 GeNose C-19.

Sebelumnya telah dilaksanakan uji coba penggunaan alat deteksi GeNose C-19 ini kepada 50 orang pegawai PT Angkasa Pura I (Persero) dan 50 orang perwakilan dari komunitas bandara, Selasa (27/4/2021).

Adapun, uji coba ini dilakukan sebagai bahan evaluasi dan upaya untuk mengetahui hal apa saja yang masih kurang agar saat pelaksanaannya layanan ini dapat berjalan lebih baik lagi dan tidak terjadi penumpukan antrean.

“Kami berupaya semaksimal mungkin untuk dapat memberikan layanan kebandarudaraan terbaik pada masa adaptasi kebiasaan baru, terutama dalam memberikan tambahan layanan alat deteksi Covid-19 GeNose C-19 di bandara," ujar General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Hardi Ariyanto, Rabu (28/4/2021).

Kendati demikian, untuk menjaga ekspektasi calon penumpang dan menghindari adanya penumpukkan antrean di bandara, pihaknya mengimbau agar calon penumpang memperhatikan beberapa hal, yaitu calon penumpang diharapkan untuk tidak bertumpu dan mengandalkan layanan GeNose C-19 saja karena keterbatasan kapasitas pemeriksaan mesin GeNose C-19 setiap jamnya.

"Selain itu, untuk menghindari penumpukan antrean, calon penumpang yang akan menggunakan layanan GeNose C-19 di bandara dianjurkan dapat tiba di bandara 4 jam sebelum waktu keberangkatan," katanya.

Dia menambahkan, layanan GeNose C-19 ini hanya diperuntukan bagi calon penumpang yang telah memiliki tiket pesawat yang berangkat pada hari itu juga dari Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani dan tidak diperuntukan bagi masyarakat umum.

"Calon penumpang diimbau tidak mengandalkan layanan GeNose C-19 saja sebagai salah satu syarat penerbangan, tapi juga dapat menggunakan layanan Rapid Test Antigen yang layanannya juga tersedia di bandara untuk menghindari penumpukkan antrean," tuturnya.

Bagi calon penumpang yang berencana menggunakan layanan GeNose C-19 di bandara diharapkan dapat memperhatikan waktu operasional layanan, waktu kedatangan di bandara, dan prosedur layanan tersebut.

Adapun harga layanan GeNose C-19 di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang sebesar Rp 40.000,-. Sedangkan waktu operasional layanan GeNose C-19 adalah pukul 09.00 s.d 17.00 WIB dimana telah disediakan dua unit mesin GeNose C-19 sehingga dapat menampung sebanyak 300 kantong perharinya untuk dapat dilakukan pemeriksaan.

"Kami berupaya semaksimal mungkin agar tidak terjadi penumpukkan antrean layanan GeNose C-19 di bandara dengan mengerahkan sejumkah petugas khusus di lapangan yang merupakan gabungan petugas dari Farmalab, Angkasa Pura Supports dan petugas bandara," katanya. (k28)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng bandara ahmad yani semarang
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top