Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Antisipasi Mudik, Polda Jateng Perketat Penjagaan 'Jalur Tikus'

Di Jateng ada 14 titik pos penyekatan di perbatasan antar Provinsi dan juga 132 pos pengamanan dalam Operasi Ketupat Candi tahun ini.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  18:46 WIB
Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan surat perjalanan pengendara di Exit Tol Setono, Pekalongan, Jawa Tengah, Senin (3/5/2021). Pemeriksaan jalur mudik oleh petugas gabungan tersebut dilakukan untuk pengetatan pergerakan warga jelang pelarangan masa mudik pada 6-17 Mei 2021 sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Harviyan Perdana Putra.
Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan surat perjalanan pengendara di Exit Tol Setono, Pekalongan, Jawa Tengah, Senin (3/5/2021). Pemeriksaan jalur mudik oleh petugas gabungan tersebut dilakukan untuk pengetatan pergerakan warga jelang pelarangan masa mudik pada 6-17 Mei 2021 sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Harviyan Perdana Putra.

Bisnis.com, SEMARANG - Polda Jateng terus memperketat penjagaan perbatasan sekalipun itu jalan kecil atau yang sering disebut jalur tikus.

Adapun, jajaran Polda Jateng telah berkoordinasi dengan pihak Polres dan Polsek dalam pengawasan jalan tikus. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi pemudik yang nekat melintasi wilayah perbatasan.

"Jalan tikus paling banyak di perbatasan Karanganyar, Cilacap, Brebes, Blora. Jalan tikus yang paling banyak kita perkuat semua. Untuk jalan tikus sudah disampaikan ke polsek, polres untuk betul-betul antisipasi jangan sampai kita kuat di jalur utama tapi jebol di jalan tikus," kata Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Jateng, Kombes Pol Rudy Syafirudin, Senin (3/4/2021).

Penyekatan di jalur tikus, lanjut Rudy, juga dilakukan agar tidak ada gelombang massa mudik lewat sana. Rudy tidak menyebut jumlah jalur tikus yang sudah teridentifikasi, namun pihaknya menyerahkan kepada Polsek-polsek yang memiliki jalur tikus agar bisa menangani.

Dia mengatakan, di Jateng ada 14 titik pos penyekatan di perbatasan antar Provinsi dan juga 132 pos pengamanan dalam Operasi Ketupat Candi tahun ini.

"14 titik pos penyekatan sama 132 pos pengamanan untuk Operasi Ketupat Candi. 14 titik ini sudah dimulai dari 22 April tapi mulai masif per hari ini jadi seluruh travel gelap akan kita kandangkan, apabila ditemukan kendaraan yang membawa orang dengan kapasitas banyak tapi tidak dilengkapi dengan prokes, maka kita akan lakukan tindakan tegas," kata Rudy.

Dia juga melakukan koordinasi untuk mengantisipasi orang-orang yang menghindari jalur darat kemudian menggunakan perahu atau kapal kecil. Rudy menjelaskan pelabuhan memang ditutup dalam masa larangan mudik, namun antisipasi tetap dilakukan.

"Banyak sekarang yang berpikiran bagaimana kalau menyewa perahu. Kita sekarang sedang membuat pola bagaimana mengamankan itu pelabuhan (liar), kita perketat jangan sampai mereka pakai perahu kecil datang 100 orang. Kita kan enggak ngerti misal malam-malam. Banyak lagi lokasi yang kita tidak bisa memantau itu koordinasi dengan Syahbandar pelabuhan, dari Polair untuk memperkuat itu, jadi semua bermain tidak ada yang diam," jelas Rudy. (k28)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng diy Mudik Lebaran
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top