Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wali Kota Semarang Borong Dagangan Pelanggar PPKM Darurat

Hendi terus berulang memberi pengertian dengan menjabarkan detail aturan PPKM Darurat di Kota Semarang.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 07 Juli 2021  |  20:43 WIB
Wali Kota Semarang Borong Dagangan Pelanggar PPKM Darurat
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat melakukan pemantauan adanya pelanggaran aturan PPKM Darurat. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, SEMARANG - Mengantisipasi adanya penindakan yang kontra produktif diluar perintahnya dalam penegakan aturan PPKM Darurat, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi terjun memimpin patroli, Selasa (6/7/2021).

Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu sendiri turun langsung memberikan penjelasan pada tempat-tempat usaha yang ditemukan melanggar jam operasional lebih dari pukul 20.00 WIB.

Dirinya mencontohkan kepada jajarannya terkait penertiban tempat usaha yang melanggar PPKM dengan cara yang santun dan humanis. Hal ini terlihat saat Hendi berdialog dengan setiap pemilik tempat usaha yang ditemuinya masih beroperasi lebih dari jam delapan malam.

Hendi terus berulang memberi pengertian dengan menjabarkan detail aturan PPKM Darurat di Kota Semarang. Tatkala menemui pihak yang ngeyel, alih-alih berdebat, Hendi justru langsung memborong semua dagangan.

"Sudah, sudah jam 8 lebih ini. Tahu aturannya nggak? Kok masih buka? Aturannya tidak boleh makan di sini, sudah dibungkusi saja, saya beli semua, berapa harganya?" tutur Hendi melalui siaran pers yang diterima Bisnis, Rabu (7/7/2021).

Tak hanya di satu tempat, Hendi melakukan cara tersebut pada semua warung dan PKL yang ditemuinya masih ngotot menggelar dagangannya meski sudah diberi pengertian.

Bahkan pada salah satu penjual nasi goreng yang ditemuinya masih buka lebih dari pukul 20.00, Hendi sampai-sampai disangka pembeli, karena dirinya bersama rombongan membawa banyak bungkusan makanan.

"Silahkan duduk, nggak apa-apa kok, silahkan duduk," ajak penjual nasi goreng tersebut kepada Hendi yang melintas di depannya. Hendi lantas duduk menunggu penjual menyadari keberadaan rombongan sedang melakukan patroli.

"Bapak tahu batas jam operasional hari ini tidak? Kalau tahu kenapa masih buka? Sudah sekarang semua bungkus dijadikan satu, tapi bapak cepat pulang," ucap Hendi.

Di sisi lain Hendi sendiri menegaskan agar patroli dengan cara persuasif dan humanis yang dikedepankannya saat ini, tidak membuat para pemilik tempat usaha menyepelekan aturan PPKM Darurat.

Dia mengharapkan dengan kondisi angka Covid-19 yang saat ini masih tinggi di wilayahnya, dapat muncul rasa saling pengertian antara para pelaku usaha dan petugas yang berpatroli.

"Ya kami mohon agar upaya kami ini dapat dihargai, karena sekarang angka Covid-19 masih tinggi di Kota Semarang. Sama-sama pengertianlah, sehingga tidak ada lagi kejadian-kejadian yang tidak mengenakkan," pungkasnya. (k28)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng semarang
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top