Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pengeluaran per Kapita di Jateng Naik 0,95 Persen

Pengeluaran per kapita per tahun yang disesuaikan pada tahun 2021 dilaporkan berada di angka Rp11,03 juta per tahun.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 15 November 2021  |  19:34 WIB
Pengeluaran per Kapita di Jateng Naik 0,95 Persen
Ilustrasi: Konsumen memilih sayuran segar. - Bisnis/Rachman
Bagikan

Bisnis.com, SEMARANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Tengah mencatat kenaikan pengeluaran per kapita di wilayah tersebut. Dilaporkan, pada 2021, pengeluaran per kapita atas dasar harga konstan tahun 2021 mengalami kenaikan 0,95 persen.

Pengeluaran per kapita per tahun yang disesuaikan pada tahun 2021 ini mencapai Rp11,03 juta atau naik sebesar Rp104.000 jika dibandingkan tahun 2020 sebesar Rp10,93 juta,” jelas Didik Nursetyohadi, Koordinator Fungsi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik BPS Provinsi Jawa Tengah, Senin (15/11/2021).

Didik menyebut bahwa kondisi tersebut jadi angin segar di tengah pandemi Covid-19. “Ini sangat berbeda jauh dari tahun kemarin, yang sempat turun atau istilah ekonominya adalah kontraksi 1,55 persen,” jelasnya dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara virtual.

Perlahan, pengeluaran per kapita yang disesuaikan di Jawa Tengah mulai merangkak ke posisi sebelum pandemi. BPS Provinsi Jawa Tengah mencatat bahwa pada tahun 2019, pengeluaran per kapita yang disesuaikan sempat berada di angka Rp11,10 juta. Sebagai informasi, pada periode 2011-2021, angka tersebut masih jadi yang tertinggi. 

Selain dimensi standar hidup layak, BPS Provinsi Jawa Tengah mencatat seluruh komponen penyusun Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di wilayah tersebut pada tahun 2021 mengalami kenaikan.

Umur harapan hidup saat lahir (UHH) dilaporkan berada di posisi 74,47 tahun atau meningkat 0,21 persen. Angka tersebut mencatat rekor tertinggi pada periode 2011-2021. Dimana sebelumnya, pada 2020 UHH Provinsi Jawa Tengah berada di angka 74,37 tahun.

Sementara itu, harapan lama sekolah (HLS) tahun 2021 mencapai 12,77 tahun. Angka tersebut naik 1,34 persen. Selain HLS, rata-rata lama sekolah (RLS) penduduk usia 25 tahun ke atas juga dilaporkan mengalami peningkatan dari 7,69 tahun pada 2020 menjadi 7,75 tahun pada 2021.

“Melihat perkembangan tiga hal ini, ternyata komponen-komponen pembentuk IPM pada tahun 2021 ini seluruhnya mampu tumbuh. Baik dimensi kesehatan, dimensi pendidikan, maupun dimensi ekonomi,” jelas Didik.

BPS Provinsi Jawa Tengah mencatat bahwa IPM pada tahun 2021 berada di 72,16 poin. Jika dibandingkan pada tahun sebelumnya, terjadi pertumbuhan 0,29 poin atau 0,40 persen. Angka IPM tersebut juga mencatatkan rekor tertinggi sepanjang 2011-2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng pendapatan per kapita ekonomi jateng
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top