Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hendak Tebus Obat untuk Istrinya yang Sakit, Asep Malah Jadi Korban Klitih di Yogyakarta

Asep Taryanto, warga Kapanewon Mlati, Kabupaten Sleman menjadi korban klitih saat hendak menebus obat untuk istrinya yang sakit.
Yosef Leon
Yosef Leon - Bisnis.com 29 Januari 2022  |  17:15 WIB
Hendak Tebus Obat untuk Istrinya yang Sakit, Asep Malah Jadi Korban Klitih di Yogyakarta
Garis polisi - Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Aksi klitih di Kota Yogyakarta diduga kembali terjadi. Satu unit mobil dilempar batu oleh orang tak dikenal hingga kaca depannya pecah dan berlubang pada Jumat (28/1/22) dini hari sekitar pukul 03.30 WIB.

Pelaku mengendarai sepeda motor. Lokasinya di Jl. AM Sangaji, Kota Jogja.

Saat itu mobil Daihatsu itu dikemudikan Asep Taryanto, 51, warga Kapanewon Mlati, Kabupaten Sleman. Ia mengantar istrinya untuk menebus obat di salah satu apotek yang buka 24 jam di Kota Jogja dan melintasi Jl. AM Sangaji. Namun ternyata apoteknya tutup.

“Istri saya punya penyakit asma, jadi harus ada obatnya. Sampai di apotek, ternyata masih tutup dan buka jam 04.00 WIB. Mungkin karena pandemi, jadi tidak 24 jam lagi,” katanya kepada wartawan lewat sambungan telepon.

Asep kemudian hendak pulang melewati Selokan Mataram dan selanjutnya menuju ke Jalan Magelang. Nahas, sebelum berbelok ke jalan yang dituju mobil Asep tiba-tiba dilempar batu oleh orang tak dikenal yang melintas dari utara dengan menggunakan sepeda motor.

“Kejadiannya cepat, kondisi jalan memang sepi dan hanya ada satu sepeda motor yang melintas itu. Mereka berboncengan,” jelas dia.

Lemparan batu mengenai kaca depan bagian bawah sebelah kiri mobil korban. Dalam postingan yang dibagikan di sosial media, tampak kaca depan pecah dengan kondisi berlubang dan keseluruhan kaca retak.
Barang bukti berupa batu juga masih ada di dalam mobil tersebut. Diameter batu yang dilempar itu sekira 5-10 sentimeter atau sebesar kepalan tangan.

Selain itu, lemparan batu disebut Asep juga mengenai dadanya dan serpihan kaca sempat terlempar ke istrinya yang duduk di sebelah.

“Dugaan saya klitih, karena di sekitar kejadian tidak ada renovasi rumah atau pembangunan infrastruktur. Saya tidak terlalu ingat persis motor yang dikendarai apa, tapi pasti mereka berboncengan,” kata dia.

Terkiat kasus tersebut, Polresta Jogja mengaku tengah menyelidiki kasus tersebut.

“Kita koordinasi dengan Polres Sleman, masih belum tahu apakah locus delicti [lokasi kejadian]-nya benar di Kota Jogja atau wilayah lain,” kata Kapolresta Jogja, Kombes Pol Purwadi Wahyu Anggoro, Sabtu (29/1/2022).

Purwadi mengatakan petugas polsek setempat juga telah melakukan pemeriksaan awal terhadap insiden itu untuk mengetahui kronologi detail dan motif di balik dugaan penyerangan tersebut. Bila diperlukan, pihaknya juga akan melakukan pemeriksaan kamera CCTV atau kamera pengawas di lokasi kejadian.

“Kita akan upayakan, tapi sampai sekarang korban juga masih belum melapor,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kekerasan

Sumber : Solopos.com

Editor : Setyo Puji Santoso
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top