Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Jateng: Metode Pembayaran Masyarakat Berubah Karena Covid-19

Bank Indonesia sebagai otoritas sistem pembayaran di Indonesia berkomitmen untuk terus menjaga kelancaran sistem pembayaran baik tunai maupun non-tunai.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 17 April 2020  |  09:57 WIB
BI Jateng: Metode Pembayaran Masyarakat Berubah Karena Covid-19
Karyawan menghitung uang pecahan Rp.100.000 di salah satu Bank yang ada di Jakarta, Senin (4/6). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, SEMARANG - Bank Indonesia (BI) Jawa Tengah menyebut pendemi virus corona atau Covid-19 akan berdampak pada sistem pembayaran baik transaksi tunai maupun non-tunai.

Kepala Perwakilan BI Jateng Soekowardojo mengatakan pengaruh ke transaksi tunai misalnya adanya kecenderungan masyarakat untuk mengambil uang tunai lebih banyak karena kebijakan isolasi mandiri melalui kegiatan bekerja dan belajar di rumah.

Selain itu, kondisi ini juga didorong oleh kekhawatiran masyarakat untuk tidak terlalu sering bertransaksi tunai baik melalui mesin ATM maupun teller perbankan.

"Hal ini dilakukan sebagai upaya pencegahan penyebaran virus secara droplets (tetesan) dengan mengantisipasi penyebaran melalui uang tunai yang berpindah-pindah tangan," kata Soeko kepada Bisnis, yang dikutip Jumat (17/4/2020).

Namun, sejalan dengan kondisi tersebut, transaksi nontunai juga akan mengalami peningkatan.

Bank Indonesia kata Soeko, sebagai otoritas sistem pembayaran di Indonesia berkomitmen untuk terus menjaga kelancaran sistem pembayaran baik tunai maupun non-tunai.

Pada transaksi tunai, sebagaimana yang disampaikan oleh Gubernur Bank Indonesia pada media briefing tanggal 26 Maret 2020, BI saat ini masih mempunyai cadangan uang kartal yang cukup untuk memenuhi kebutuhan transaksi tunai.

Selain itu, sebagai bagian dari upaya pecegahan penyebaran virus corona melalui uang tunai, BI senantiasa mengganti uang lusuh dan lama dengan lembaran yang baru.

"Sementara untuk menjaga kelancaran transaksi non-tunai BI senantiasa mengoperasikan SKNBI dan BI RTGS, walaupun terdapat penyesuaian waktu kegiatan operasional," tukasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia jawa tengah semarang Virus Corona
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top