Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPOM Semarang Musnahkan Produk Obat dan Kosmetik Ilegal Rp777 Juta

Pemusnahan juga dilakukan terhadap barang sitaan hasil pengawasan dan penindakan sepanjang 2019 - 2021.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  16:16 WIB
Selasa (16/2/2021) pagi, BBPOM Semarang melakukan pemusnahan terhadap barang bukti dan hasil pengamanan sepanjang 2019 - 2021  -  Istimewa
Selasa (16/2/2021) pagi, BBPOM Semarang melakukan pemusnahan terhadap barang bukti dan hasil pengamanan sepanjang 2019 - 2021 - Istimewa

Bisnis.com, SEMARANG – Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang memusnahkan barang sitaan hasil pengawasan dan penindakan sepanjang 2019 – 2021.

“Kami melaksanakan pemusnahan terhadap produk obat dan makanan yang tidak memenuhi ketentuan ataupun ada yang juga ilegal, ini hasil dari pengawasan dan penindakan dari Badan POM Semarang tahun 2019-2021,” jelas Kepala BBPOM Semarang, I Gusti Ayu Adhi Aryapatni, Selasa (16/2/2021).

Ary, sapaan akrabnya, menjelaskan bahwa barang sitaan tersebut terdiri dari obat, obat tradisional, kosmetik, dan pangan. “Pangan ini baru minggu lalu kita melakukan penegakan hukum, kita temukan di TKP dugaan tindak pidana memproduksi dan mengedarkan pangan yang mengandung bahan berbahaya,” tambahnya.

Pekan lalu, tim gabungan BBPOM Semarang dan Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) dan Direktorat Narkoba Kepolisian Daerah Jawa Tengah, melakukan Operasi Interpol OPSON dalam rangka pengawasan bahan berbahaya pada produk pangan.

Dalam operasi tersebut, tim gabungan menemukan produsen mi basah yang mengandung formalin dan boraks di wilayah Semarang Barat. “Kita langsung lakukan uji setempat, [hasilnya] positif mengandung boraks dan formalin dan kita juga menemukan formalin sepertiga jeriken dan boraksnya setengah karung,” jelas Ary.

Barang bukti berupa mi basah seberat 1,12 ton tersebut disinyalir akan didistribusikan ke pasar-pasar tradisional di Kota Semarang. “Kami sangat bersyukur bisa menindak pelaku usaha ini karena ini bisa melindungi [masyarakat], karena mi kan dikonsumsi mungkin terus menerus. Padahal, boraks dan formalin ini dilarang karena bisa memicu pertumbuhan sel kanker,” ungkap Ary.

Ia juga menjelaskan bahwa industri rumahan tersebut telah memproduksi mi basah sejak tahun 2016. Penindakan tersebut diharapkan dapat menimbulkan efek jera bagi pelaku usaha yang nakal. “Jadi mudah-mudahan ini bisa memberikan efek jera kepada pelaku usaha dan peringatan untuk pelaku usaha lain yang melanggar [atau] melakukan pelanggaran yang sama,” jelasnya.

Sebelumnya, BBPOM juga telah melakukan penindakan terhadap produsen sekaligus distributor kosmetik ilegal di Kabupaten Kudus, Tegal, dan Kebumen. Nilai dari produk yang disita tersebut mencapai Rp777 juta dengan jumlah produk mencapai 271 jenis.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng BPOM kosmetik ilegal
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top