Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Jongke Surakarta Direvitalisasi, Tak Hanya Jadi Tempat Berjualan

Pasar akan berkonsep bersih dan hidup. Meski tidak menyebutkan jadwal pasti, proses revitalisasi akan dilakukan mulai tahun depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Juni 2022  |  11:49 WIB
Pedagang melayani pembeli di pasar tradisional. - Antara/Dhemas Reviyanto
Pedagang melayani pembeli di pasar tradisional. - Antara/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, SOLO - Pemerintah Kota Surakarta, Jawa Tengah, segera melakukan revitalisasi Pasar Jongke untuk meningkatkan kenyamanan kepada pedagang maupun konsumen.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Surakarta Heru Sunardi di Solo, Selasa (14/6/2022), mengatakan sudah ada arahan terkait konsep pembangunan dari Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka.

"Nanti di dalam pasar akan ada kegiatan yang sifatnya memberikan daya tarik tersendiri. Fasad yang ada di tengah pasar jangan untuk aktivitas perdagangan, tetapi misalnya perbankan bisa di situ, pelayanan publik bisa di situ. Bisa buat bayar pajak kendaraan, ATM," katanya.

Ia mengatakan pasar akan berkonsep bersih dan hidup. Meski tidak menyebutkan jadwal pasti, dikatakannya, proses revitalisasi akan dilakukan mulai tahun depan.

"Ini proses DED (detailed engineering design) dulu," katanya.

Sementara itu, Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan revitalisasi Pasar Jongke akan tetap berkonsep pasar tradisional.

"Pasar Kabangan nanti juga jadi satu di sana ya," katanya.

Meski demikian, ia belum mau mengungkapkan detail desain yang akan diangkat pada revitalisasi pasar tersebut.

"Saya pesan ke Pak Heru (Kepala Dinas Perdagangan), karena bangunannya besar dengan jumlah pedagang yang juga banyak. Nanti ada satu bagian khusus di tengah di luar pedagang pasar akan ada bank, koperasi, dan perusahaan logistik seperti JNE, TIKI, dan lainnya," katanya.

Disinggung mengenai anggaran yang akan dikeluarkan oleh proyek revitalisasi tersebut, pihaknya masih enggan menjabarkan.

"Kosik to (nanti), ojo (jangan) dibocorkan. Anggarannya gampang," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng Pasar Tradisional surakarta

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top