Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Borobudur Segera Simulasikan Pembukaan Wisata

Pelaksanaan simulasi, Rabu (10/6/2020) sekitar pukul 09.00 WIB. Ada 50 peserta dan rencananya akan dihadiri oleh Gubernur Jawa Tengah.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  18:34 WIB
Petugas Balai Konservasi Borobudur menyemprotkan disinfektan pada sebuah stupa Candi Borobudur untuk mengantisipasi Virus Corona (Covid-19). - Antara/Heru Suyitno
Petugas Balai Konservasi Borobudur menyemprotkan disinfektan pada sebuah stupa Candi Borobudur untuk mengantisipasi Virus Corona (Covid-19). - Antara/Heru Suyitno

Bisnis.com, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan izin Taman Wisata Candi Borobudur (TWCB) untuk melaksanakan simulasi pembukaan destinasi wisata. Simulasi tersebut nantinya diharapkan berlangsung sukses dan menjadi proyek percontohan.

Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah, Sinoeng Nugroho Rachmadi mengatakan bahwa TWCB telah mengajukan konsep pelaksanaan simulasi dalam menyongsong new normal. Dan, saat ini pengajuan itu sudah mendapat izin dari Gubernur Jawa Tengah.

“Konsep simulasi yang diajukan telah kami pelajari, telaah dan cermati lalu kita ajukan ke Pak Gubernur dan mendapat izin karena memenuhi standar protokol kesehatan pelaksanaan simulasi,” ujar Sinoeng usai Rapat Evaluasi Perkembangan dan Penanganan Covid-19 di Ruang Rapat Gedung B lantai 5 Provinsi Jawa Tengah, Senin (8/6/2020).

Pelaksanaan simulasi TWCB tersebut berlangsung, Rabu (10/6/2020) sekitar pukul 09.00 WIB. Ada 50 peserta dan rencananya akan dihadiri oleh Gubernur Jawa Tengah.

“Kami minta jumlah peserta dibatasi, dan pihak TWCB mengatakan ada 50 peserta meliputi manajemen, Pemkab Magelang, Pemprov, rencananya Pak Gubernur juga akan hadir dan pelaku simulator,” ungkapnya.

Sinoeng menambahkan, pelaksanaan simulasi tersebut dimaksudkan untuk memahami dan menguasai protokol kesehatan di di destinasi wisata untuk menjalani new normal di tengah pandemi.

“Yang penting dalam simulasi adalah adanya petugas evaluasi yang akan mengawal proses simulasi itu berjalan sesuai protokol kesehatan. Bukan hanya sekali, tapi simulasi dilakukan minimal dua kali dengan masing-masing dievaluasi dengan cermat dan matang,” paparnya.

Ia berharap, pelaksanaan simulasi TWCB tersebut berjalan lancar dan sukses, sehingga menjadi proyek percontohan.

“Mudah-mudahan simulasi ini menjadi masterpiece piloting destinasi wisata lainnya dalam menggunakan protokol kesehatan,” harapnya.

Selain di Candi Borobudur, Disporapar Provinsi Jawa Tengah juga nantinya mendorong wisata-wisata di tingkat desa untuk melakukan simulasi serupa.

“Hal yang sama juga kami dorong untuk desa wisata. Tentu, wisata yang berada di zona hijau,” imbuhnya.

Sementara Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menuturkan bahwa pihaknya telah mempersiapkan semua sektor dalam menghadapi penerapan New Normal.

“Karena ada permintaan banyak soal normal baru, maka saat ini kami sedang menyusun norma baru. Meski belum dilaksanakan normal baru, setidaknya norma baru yang kita siapkan ini bisa menjadi panduan agar nantinya pelaksanaan normal baru bisa lancar,” katanya. (k28)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng jawa tengah borobudur magelang
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top