Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investor Perancis Terlibat Pengembangan Pelabuhan Rembang

Ada dana sebesar 100 juta euro atau sekitar Rp1,55 Triliun disiapkan untuk biaya pengembangan pelabuhan Kendal dan Rembang tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  15:30 WIB
Ilustrasi pelabuhan tradisional. - Antara
Ilustrasi pelabuhan tradisional. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Badan Usaha Pelabuhan Indonesia (ABUPI) akan mengembangkan Pelabuhan Rembang untuk memudahkan akses keluar-masuk industri kapur dan garam.

Direktur Utama PT Pelabuhan Rembang Kencana (PRK) yang berlokasi di Sluke, Rembang (Jateng) Mindo Sitorus mengatakan pada Desember 2019 lalu telah melakukan achievement dengan keberhasilan mendapatkan calon investor dari Perancis.

“Kami telah menandatangani joint operation agreement dengan Soletanche Bachy International dari Vinci Group, sebuah perusahaan konstruksi berskala internasional yang sangat berpengalaman dalam pembangunan pelabuhan,” ujar Mindo Sitorus dalam rilis yang diterima di Jakarta, Jumat (28/8/2020).

Ketua ABUPI Korwil Jateng itu mengatakan dana sebesar 100 juta euro atau sekitar Rp1,55 Triliun disiapkan untuk biaya pengembangan pelabuhan Kendal dan Rembang tersebut.

Hal itu menurut Mindo, inline dengan arahan Presiden Joko Widodo pada pidato di gedung MPR/DPR/DPD RI beberapa waktu lalu, untuk mendorong industri yang mampu menarik investor berkualitas, bersinergi dengan masyarakat setempat dan mampu membuka lapangan pekerjaan secara luas.

Dalam seminar daring Asosiasi Badan Usaha Pelabuhan Indonesia (ABUPI), Mindo menguraikan bahwa saat ini PT Pelabuhan Rembang Kencana telah mendapat dukungan dari Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) terkait rencana kerja sama dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) untuk pengembangan Klaster Inovasi Rembang di Pelabuhan Rembang.

“Kami sangat mendukung Pelabuhan Rembang dijadikan klaster inovasi oleh Kemenristek/BRIN, mengingat Kabupaten Rembang memiliki potensi sumber daya alam berupa kapur dan garam yang belum diolah secara optimal,” jelas Mindo.

Ketua ABUPI Korwil Jateng itu mengatakan Indonesia seharusnya tidak terus bergantung dari impor kapur dan garam. Karena, sebetulnya Ibu Pertiwi memiliki kandungan sumber daya yang melimpah, khususnya di Rembang.

Kegiatan pilot project klaster inovasi di Rembang, kata dia, akan dipimpin oleh BPPT yang telah melakukan penelitian mendalam tentang pengolahan kapur dan garam sehingga memiliki nilai tambah yang tinggi dalam bentuk komoditas yang siap pakai.

"Dari sini diharapkan bisa mendorong munculnya komoditas-komoditas lain sebagai output dari industri yang menggunakan kapur dan garam sebagai bahan baku atau bahan pembantu," urainya.

Mindo menegaskan keberadaan pelabuhan akan membantu meningkatkan kemudahan keluar masuk bahan baku maupun produk jadi dari industri-industri yang berkembang di Kabupaten Rembang dan kabupaten-kabupaten di sekitarnya.

“Dengan demikian kami bisa berkontribusi dan membantu pemerintah menjadi bangsa yang lebih mandiri dengan mengurangi ketergantungan impor kapur dan garam pada umumnya, dan membantu Pemkab Rembang dalam meningkatkan perekonomian daerahnya melalui kerja sama swasta dengan pemerintah,” tegas Mindo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan jateng rembang

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top