Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkat Hunian Hotel di Banyumas Bergeliat Naik

Peningkatan okupansi lebih banyak terjadi pada hotel-hotel yang ada di wilayah Purwokerto terutama hotel-hotel bintang seiring dengan kegiatan pariwisata.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Agustus 2022  |  14:54 WIB
Tingkat Hunian Hotel di Banyumas Bergeliat Naik
Ilustrasi kamar hotel.
Bagikan

Bisnis.com, PURWOKERTO - Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kabupaten Banyumas Irianto memastikan adanya peningkatan okupansi hotel di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, sejak adanya pelonggaran Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

"Kalau berbicara okupansi hotel, alhamdulillah dalam beberapa bulan ini sudah mulai menggeliat dan meningkat, terutama saat weekend (akhir pekan)," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Rabu (31/8/2022).

Ia mengatakan peningkatan okupansi tersebut lebih banyak terjadi pada hotel-hotel yang ada di wilayah Purwokerto terutama hotel-hotel bintang seiring dengan kegiatan pariwisata di Kabupaten Banyumas yang mulai menggeliat.

Kendati demikian, Irianto mengaku belum bisa memastikan berapa persen peningkatan okupansi hotel tersebut.

"Kami belum update, karena memang ada beberapa hotel yang belum membuka seluruh kamarnya. Baru sebagian kamar yang dibuka untuk melayani tamu," katanya.

Ia mengatakan selama pandemi Covid-19, sebagian besar hotel tidak membuka seluruh kamar yang dimilikinya. Sehingga jika hotel tersebut memiliki 100 kamar atau 60 kamar, yang dibuka hanya berkisar 40-50 persen.

Saat ini, tambah dia, kamar-kamar tersebut juga belum semuanya dioperasionalkan, meski sektor pariwisata menunjukkan tanda-tanda mulai menggeliat kembali.

"Mungkin karena kotor, ada kerusakan, dan sebagainya, sehingga belum bisa dioperasionalkan," jelasnya.

Terkait aturan terbaru yang mewajibkan pelaku perjalanan dalam negeri telah mendapatkan vaksin dosis ketiga (booster/penguat), Irianto memperkirakan kebijakan itu tidak akan terlalu berpengaruh terhadap okupansi hotel.

"Soalnya bagaimanapun mereka (pelaku perjalanan dalam negeri) juga butuh untuk divaksin booster. Ini merupakan langkah yang baik bagi dunia pariwisata, apalagi hotel dan restoran," katanya.

Lebih lanjut, ia mengharapkan banyaknya tempat wisata di Banyumas yang kembali dibuka termasuk hadirnya sejumlah objek wisata baru, akan meningkatkan okupansi hotel dan menambah lama masa tinggal wisatawan.

Selama ini, lanjut dia, rata-rata lama tinggal wisatawan di Banyumas hanya dua hari satu malam terutama pada akhir pekan, yakni datang pada hari Sabtu dan pulang pada hari Minggu.

"Namun dengan makin banyaknya objek wisata di Banyumas, kami berharap lama tinggal wisatawan bisa bertambah, paling tidak menjadi tiga hari dua malam, yakni datang pada hari Jumat dan pulang pada hari Minggu," kata Irianto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banyumas di purwokerto perhotelan jateng

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top