Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisnis Perajin Miniatur Kapal di Jepara Kembali Bergeliat

Saat ini mulai ada kelonggaran dan menurunnya kasus Covid-19, pesanan mulai berdatangan meskipun belum seramai seperti sebelumnya
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 September 2021  |  10:27 WIB
Pengrajin miniatur menunjukkan miniatur Kapal Dewa Ruci di kediamannya di Desa Mulyoharjo, Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Selasa (14/9/2021). - Antara/Akhmad Nazaruddin Lathif
Pengrajin miniatur menunjukkan miniatur Kapal Dewa Ruci di kediamannya di Desa Mulyoharjo, Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Selasa (14/9/2021). - Antara/Akhmad Nazaruddin Lathif

Bisnis.com, JEPARA - Perajin miniatur kapal di Kecamatan Kota, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, kembali berproduksi setelah sempat berhenti akibat dampak pandemi Covid-19 menyusul tidak adanya transaksi, sedangkan karyawannya juga terpaksa berhenti bekerja.

"Awalnya kami memiliki sembilan pekerja yang bertugas membuat aneka kerajinan mulai dari miniatur kapal, mobil, sepeda motor hingga miniatur alat berat, ditambah tiga pekerja khusus bagian akhir. Sedangkan saat ini hanya tersisa dua orang untuk memproduksi hingga 'finishing'," kata Pemilik Usaha Kerajinan Adhi Pinishi Nurfaat asal Desa Mulyoharjo, Kecamatan Jepara, di Jepara, Selasa (14/9/2021).

Ia mengatakan dampak pandemi Covid-19 yang berlangsung tahun 2020 memang dialami secara perlahan karena awal pandemi masih menerima pesanan dari berbagai daerah, termasuk dari pembeli asing. Kemudian perlahan mulai merasakan sepi transaksi hingga akhirnya semua pekerjanya berhenti bekerja karena tidak ada pesanan.

Bahkan, kata dia, ada pekerjanya asal luar kota yang terpaksa beralih profesi bekerja di penjual ayam potong demi mendapatkan pemasukan untuk kebutuhan sehari-harinya.

Karena saat ini mulai ada kelonggaran dan menurunnya kasus Covid-19, pesanan mulai berdatangan meskipun belum seramai seperti sebelumnya setiap bulan omzet penjualannya bisa mencapai Rp50 juta. Sedangkan pekerjanya untuk sementara masih mengandalkan dua orang karena pesanan belum banyak dan belum stabil.

"Sebetulnya, prospek kerajinan miniatur cukup bagus karena peminatnya tidak hanya warga lokal, melainkan banyak dari luar negeri seperti dari Rusia, India, maupun dari beberapa negara Timur Tengah," ujarnya.

Harga jual miniaturnya, kata dia, bervariasi mulai dari harga Rp12,5 juta hingga Rp300 ribu disesuaikan dengan ukurannya.

Misal, miniatur Kapal Dewa Ruci berukuran 2 meter harganya bisa mencapai Rp12,5 juta, sedangkan ukuran lebih besar juga lebih mahal lagi karena membutuhkan bahan yang lebih banyak dan proses pengerjaan membutuhkan waktu lama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng jepara kerajinan

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top